Apa yang Terjadi pada Komunitas Jongkok NYC Era 90-an?

2023 | Hiburan
'Jill and Soi on the Stoop, Fifth Street Squat, 1994' (Foto oleh Ash Thayer)

Minggu lalu kami menjalankan galeri foto-foto diaristik Ash Thayer yang kuat dari waktunya tinggal di komunitas squat Lower East Side selama tahun 1990-an dan sejak itu, kami penasaran untuk mendengar lebih banyak tentang pengalaman fotografer selama periode itu dan apa yang terjadi pada beberapa. dari teman-teman liarnya. Kami menghubungi Thayer, yang fotonya muncul di buku baru, Kill City , dan memiliki kesempatan untuk mendapatkan pemikirannya tentang politik squat, Kota New York pada tahun 2015 dan apa yang dia harap orang-orang ambil dari fotonya.

Bagaimana Anda akhirnya menjadi bagian dari komunitas squat?

Orang tua saya adalah ibu rumah tangga di Tennessee - mereka membangun kabin tanpa listrik dan air ledeng; ada kakus. Di sanalah saya dilahirkan dan di situlah saya menjalani beberapa tahun pertama kehidupan saya. Di sanalah saya pertama kali mengenal kehidupan alternatif dan tidak menjadi bagian dari sistem keuangan di mana Anda benar-benar membayar sewa maksimal. Saya pindah dari rumah orang tua saya pada usia 17 tahun, untuk tahun terakhir saya karena saya memiliki banyak kemarahan, masalah emosional, dan perselisihan dengan orang tua saya, dan pindah ke sebuah rumah gadis punk. Saya telah terlibat dalam budaya punk rock dan aktivisme radikal karena banyak kemarahan dan rasa sakit hati karena diintimidasi, dan tidak diterima [di sekolah] - dipukuli, disiksa secara emosional, dan dilecehkan. Ini terjadi sebelum seluruh gerakan anti-intimidasi dan jelas sebelum ponsel dan seluruh budaya kita di mana generasi saya sekarang membahasnya dengan anak-anak mereka.

Saya bisa melihat bagaimana rasanya tidak seperti lompatan besar untuk beralih dari latar belakang seperti itu ke akhirnya hidup dalam komunitas squat di LES.

Ya dan jangan takut tentang [jongkok] sebagai sebuah konsep. Saya [datang ke NYC] untuk bersekolah di sekolah seni dan hidup dengan pinjaman siswa dan bekerja paruh waktu. Saya memiliki sebuah apartemen di UES selama beberapa bulan dengan 5 remaja lainnya, tetapi kami diusir. Kemudian saya pindah ke Sunset Park, tetapi teman sekamar saya akhirnya mengusir saya dan mengambil deposit saya. Jadi saya tidak punya uang dan benar-benar tidak punya tempat untuk pergi. Salah satu teman saya yang liar - saya belum pernah berada di dalam squat sebelumnya - berkata, 'hei, jika kamu akan menjadi tunawisma, kamu bisa datang menjadi tamuku.' Anda tahu, seseorang yang berteman dengan saya dari Tompkins Square Park, atau pertunjukan punk di ABC No Rio, dan Continental dan semua tempat itu. Saya tinggal di See Skwat dulu, lalu di 5th St., dan kemudian di Serenity House. Saya hanya jatuh ke dalamnya, hanya karena orang ini murah hati dan mengatakan 'Anda bisa mengerjakan rumah sebagai bayaran.'

Foto-foto Anda menggambarkan banyak hal ini - penghuni tampaknya bekerja dan melakukan konstruksi di squat sepanjang waktu.


Anda membangun apartemen Anda sepanjang waktu dan mengerjakan politik di sekitar gedung dan di dalam kota dan komunitas sepanjang waktu; Anda tidak bisa hanya duduk di pantat Anda. Jika ya, Anda disebut 'kemping musim panas' dan Anda mungkin akan dikeluarkan. Itu seperti, 'Apa yang kamu bawa ke meja?' Seperti, ruang bawah tanah kebanjiran jadi saya dan orang lain ini harus menuangkan pasir ke atasnya untuk menyerapnya dan menyekop pasir ke dalam ember dan kemudian mengambilnya dan membuangnya. Itu bukan pekerjaan konstruksi lelucon. Anda ingin mendapatkan rasa hormat dari bangunan lain dan orang-orang di komunitas. Kami semua saling melindungi.

Seberapa sering Anda mengalami masalah hukum dan apa yang akan Anda lakukan untuk mengatasinya?

Terutama strategi kami adalah mencegah polisi masuk. Masalah hukum tidak benar-benar terjadi sampai mereka hanya ingin masuk dan menggusur. Giuliani menjadi walikota, dan dia membalas dendam dengan mengeluarkan semua penghuni liar, dengan cara apa pun, secepat mungkin. Dia melanggar hukum, beberapa kali, selama penggusuran. Akan ada pertikaian besar di jalanan: orang-orang akan menghalangi diri mereka sendiri di dalam apartemen mereka dan hal-hal seperti itu, tetapi pada akhirnya akan pergi dengan damai. Kami terus mengunci pintu setiap saat, dan kami akan menutup jendela di malam hari agar tidak menarik perhatian orang-orang yang menempatinya dan ada listrik serta lampu yang menyala.

Dan Anda akan mengadvokasi atas nama komunitas squat di pertemuan politik lokal?

Ya, kami mulai memprotes terus-menerus di pertemuan dewan komunitas. Ada semua bangunan kosong ini dan orang-orang membutuhkan tempat tinggal - lebih dari 30.000 orang sedang tidur di jalanan dan di tempat penampungan pada saat itu, jadi mengapa tidak membiarkan mereka pindah dan memperbaikinya dan mendapatkan gelar? Tapi Reagan masuk dan berkata, 'Oh hentikan itu, itu bukan kapitalisme murni, bukan itu cara kami bergerak.' Pada dasarnya 'persetan dengan orang miskin, mereka dapat menarik diri mereka sendiri dengan tali sepatu mereka, saya tidak tahu caranya, tetapi kami hanya akan mengatakan itu dan membuat mereka terdengar malas.' Tentu saja, Giuliani ikut serta. Dia menjalankan penipuan total ini di mana dia akan berkata, 'Oh, kami akan menggunakan gedung-gedung ini untuk membuat perumahan bagi kalangan berpenghasilan rendah' ‚Äč‚Äčtetapi mereka memiliki celah di mana itu hanya bisa menjadi perumahan berpenghasilan rendah selama 10 tahun - setelah itu, itu bisa mencari harga pasar. Itu tidak menciptakan perumahan berpenghasilan rendah, atau membantu komunitas untuk berkembang selama beberapa dekade atau generasi. Kami melakukan itu, jadi kami memprotesnya.

Apa pendapat Anda tentang Kota New York saat ini?

Sekarang saya tinggal di LA karena saya tidak mampu untuk tinggal di NY. Itulah bagian dari alasan saya pergi. Saya suka New York, dan menurut saya ada beberapa hal menarik yang juga menentang gentrifikasi di Brooklyn. Tetapi bagian yang menyedihkan adalah bahwa gentrifikasi menghancurkan budaya - NY menembak dirinya sendiri di kakinya. Jika seniman tidak mampu untuk tinggal di sana, Anda akan berakhir dengan lingkungan yang steril.

Apakah Anda masih berhubungan dengan teman-teman Anda dari squat? Apa yang mereka lakukan sekarang?

Saya tetap berhubungan dengan mereka, dan banyak dari mereka yang bepergian untuk hadir pada peluncuran buku / pembukaan seni. Kami juga mengadakan konser malam berikutnya, dengan pertunjukan reuni dengan band bernama The Dregs, yang merupakan bagian besar dari komunitas kami. Banyak dari mereka memiliki anak, beberapa memiliki usaha kecil, beberapa telah meninggal karena sebab alamiah, dan telah terjadi beberapa kali overdosis atau bunuh diri.

Pesan atau ide apa yang paling Anda ingin pembaca ambil dari buku Anda?

Pada akhirnya, ada beberapa topik yang saya harap dapat ditarik dari ini: gentrifikasi dan memiliki perumahan berpenghasilan rendah yang terjangkau bagi imigran, komunitas etnis, orang yang kurang beruntung, dan pemuda tunawisma. Ada krisis di antara pemuda dan tunawisma di negara kita yang ingin saya ciptakan lebih banyak kesempatan untuk dibicarakan. Saya berharap ide-ide itu tidak hilang hanya dengan melihat jenis bajingan yang menyenangkan, awet muda, dan compang-camping. Pada saat yang sama, sangat menyenangkan membicarakan punk - seperti, itu badass, kami mengambil alih banyak bangunan dan memenangkannya! Itu belum pernah terdengar, terutama di NYC, dan saya sangat senang menjadi bagian darinya. Itu mengubah hidup saya. Tapi juga, buku tersebut menunjukkan sisi keren kota yang tidak benar-benar ada lagi: semua anak-anak ini terlihat sangat kotor ... kota kumuh, anak-anak bertato, gadis-gadis yang berpakaian serba androgini - ini adalah rangsangan visual yang menyenangkan.